Komentar tentang Avanza

Akhirnya, bisa ngerasain langsung naik Avanza, krn mobil kami udah dateng. Ada beberapa komentar di sini, entar mungkin aku tambahin terus, krn ini juga belum 1 minggu dicoba =)

1. Kemaren sempat diskusi di milis AXIC ttg karet penyangga kaca spion dalam. Jadi, saya tanya ke teknisi nya, dan dia bilang, karet itu kadang ada kadang ngga ada. Kebetulan yg saya punya ngga ada. Jadi, gimana nih? Perlu saya klaim ke Toyota? Soalnya di cek list nggak ada.

2. Sewaktu lagi nunggu, sempat dengar “diskusi” yg agak panas antara sales dengan customer, soal nomor urut indent Avanza nya. Si customer berkeras bahwa di tempat lain nomor urut bisa “diatur”, dan dia sebel krn di A2K ngga bisa begitu. Ya saya sih senyum2 aja, soalnya udah sering dengar cerita yg sama di milis ini. Sales nya sih dengan tegas bilang, di A2K ngga bisa. Silahkan menghubungi KaCab kalau tidak puas.

3. Sempat dengar juga kalo harga mobil2 Toyota akan naik bulan depan. Avanza mungkin naik 500 ribu.

4. Saya baru tau kalo bengkel di Sudirman itu bukan punyanya A2K, tapi punya TAM langsung. Jadi, kartu AstraWorld tidak berlaku di sana.

5. Secara umum saya puas dengan mobilnya. Saya biasanya pake Kijang SSX 2002, dan saya tidak merasa ada masalah dengan peredaman bunyi di Avanza. Mungkin selama ini yg complain soal peredaman ini yg biasa naik sedan.

6. Peredaman saya ngga complain, tapi suara klakson kenapa terdengar kuat sekali ya? Anak saya (bayi) sampai kaget. Apa letaknya beda dengan Kijang?

7. Sound system juga saya tidak complain. Kijang saya juga ngga dimodifikasi apa2. Mungkin saya bukan sound freak ya? =)

8. Kualitas interior memang sedikit lebih “kasar”. Istri saya juga merasa begitu. Paling terasa sih waktu narik safety belt, beda banget sama Kijang yg lebih “lentur”.

9. Spion luar lebih kecil daripada Kijang. Biasanya di Kijang, dengan sudut tertentu, saya bisa melihat dengan leluasa kalau mau parkir mundur. Saya biasanya bisa ngeliat sedikit ban belakang, dan jadi patokan kalo parkir. Sekarang, cuman keliatan sedikit di atas bemper, kalo lebih rendah lagi, bisa2 mobil di belakang bisa ngga keliatan =)

10. Oper-mengoper persneling masih belum konsisten. Kadang terasa kasar, kadang terasa halus. Terutama untuk mundur, kadang2 bunyi lumayan keras waktu masuk ke gigi mundur. Tapi di lain waktu, oke2 aja. Kayak Kijang saya yg lama (Kijang 99).

11. Mulai terasa gejala2 ndut-ndutan. Saya lagi perhatikan teliti kapan saja kejadiannya. Kadang2 kejadiannya waktu AC tiba2 narik, yg entah kenapa ngga pernah saya rasakan di Kijang saya. Kadang2 kejadiannya waktu RPM rendah dengan gigi 2, biasanya waktu lagi mau deket tikungan. Mungkin ini masalah kebiasaan aja, harus main kopling dikit. Yg bingung tetap urusan AC itu. Kok waktu AC tiba2 narik, kenapa mobil jadi agak “kaget” ya?

12. Mulai memperhatikan “desingan angin” waktu jalan. Sepertinya memang faktor balon karet di pintu lumayan mempengaruhi.

13. Gejala goyang dombret mulai muncul. 80kpj di Rasuna Said (yg agak ngga rata di bbrp tempat) terasa sekali goyangannya dibandingkan Kijang. Cuman berdua dengan istri, yg langsung minta saya memperlambat kendaraan krn dia kira sudah lebih dari 100 kpj krn goyangnya. Yach, apa boleh buat, emang setting nya begitu.

14. Saya mulai baca buku manual =) Disebutkan, kalau menambah air radiator, tidak boleh dengan air biasa, harus dengan sesuatu bahan khusus (lupa namanya). Saya baru tahu nih.

15. Ada peringatan di buku manual untuk tidak mencampur air wiper dengan bahan tambahan, krn bisa merusak cat. Jadi, pake apa dong? Di Kijang, biasanya saya pake sabun wiper dari Kit.

16. Ada peringatan di buku manual, kalu menambah air suling ke batere, ground ke body harus di lepas dulu. Kok saya ngga tau ini ya? Apa memang begitu? Rasanya belum pernah ngeliat orang isi air suling harus lepas kabel dulu.